Rumah yang lebih besar di luar bandar menarik lebih banyak pembeli dan menunjukkan tanda-tanda harga akan melonjak tinggi.

Janji peluang pekerjaan dan pertumbuhan bandar, antara banyak faktor lain telah menarik penduduk yang besar ke bandar. Menurut National Geografi, separuh daripada populasi global sudah tinggal di bandar, dan menjelang tahun 2050 dua pertiga penduduk dunia dijangka tinggal di kawasan bandar.

Dengan semakin banyak orang yang tertarik ke arah pusat bandar, harga harta tanah di bandar-bandar besar sudah akan terus meroket selama bertahun-tahun. Selain itu, dengan pandemik yang berterusan menimbulkan pelbagai cabaran bagi kebanyakan industri, orang menghabiskan lebih banyak masa di rumah dan mengubah kediaman mereka menjadi ruang pejabat.

Oleh itu, dengan menyedari betapa pentingnya rumah yang luas dan selesa ditambah dengan peningkatan nilai harta tanah di bandar-bandar besar yang semakin meningkat, kini keluar dari kelompok tersebut dan menetap di rumah yang lebih besar dan lebih murah di pinggir Kuala Lumpur.

Salah satu contohnya ialah projek kediaman IJM Land Bhd Seremban 2, Rimbun Jasmine di Negeri Sembilan yang sepenuhnya dilaksanakan dalam masa tiga jam dari pratonton peribadinya pada bulan September tahun ini.

Pada tahun 2016, dilaporkan bahawa harga purata rumah di Kuala Lumpur adalah RM749,305. Walau bagaimanapun, pembeli Rimbun Jasmine dapat memiliki rumah pautan dua tingkat yang luas dengan susun atur 4-bilik tidur dan 3-bilik mandi dari RM 542,800 dan seterusnya, sementara bumis menikmatinya dari RM 488,520 dan seterusnya. Lebih-lebih lagi, susun atur yang luas menjadikan ruang yang mencukupi yang dapat dikategorikan untuk pelbagai aktiviti bermain, kerja dan belajar harian, menjadikan Rimbun Jasmine sebagai nilai wang yang besar.

Berdasarkan data dan statistik yang dikumpulkan semasa tinjauan peribadi Rimbun Jasmine, IJM Land telah melaporkan bahawa demografi pembeli rumah menunjukkan bahawa orang dari Negeri Sembilan terdiri daripada 68% pembeli, diikuti oleh Selangor (12%), Kuala Lumpur (8%) , Melaka (4%) dan Johor (3%), dengan negeri lain merangkumi baki 5%.

“Berbanding dengan hartanah serupa yang ditawarkan di pusat kota, kami percaya bahwa Rimbun Jasmine memiliki keunggulan dalam hal harga, ruang darat dan lingkungan yang tenang yang diminati sekarang. Ini terbukti, apabila lebih dari 30% pembeli rumah Rimbun Jasmine berasal dari negara asing, bahawa pasar merembes ke kawasan pinggir bandar dengan rumah yang lebih besar dengan harga yang lebih rendah, ”kata Dato Hoo Kim See, Pengurus Besar Kanan (Wilayah Tengah) IJM Land.

Sebagai Bandar Perdana IJM Land, Seremban 2 sendiri juga berperanan besar dalam pergeseran ini kerana perbandaran yang berkembang pesat di Negeri Sembilan memanfaatkan ruang hijau yang luas dan luas, menawarkan gaya hidup yang damai dan santai yang dapat membantu penduduk mereda sambil menikmati faedah alam. Kawasan taman seluas 45 ekar yang meliputi kawasan perbandaran dan seluas 30 ekar
kompleks sukan juga mendorong kehidupan sihat dan seimbang bagi penduduk yang sukar dicapai dari kehidupan bandar yang sibuk.

Harta tanah di bandar mengambil harga yang tinggi terutamanya kerana berdekatan dengan infrastruktur dan kemudahan asas. Walau bagaimanapun, bandar Seremban 2 yang mandiri telah menetapkan tanda aras untuk taraf hidup di Negeri Sembilan dengan penduduk yang mempunyai akses cepat ke banyak perkhidmatan komersial dan runcit seperti AEON Mall, Mydin Mall, Tesco, Palm Mall dan NSK Trade City dalam jarak 5km. Kedai-kedai yang sesuai untuk mendapatkan keperluan asas, pelbagai kemudahan perubatan seperti hospital dan klinik, dan ketersediaan cawangan bank dan sekolah utama akan meningkatkan lagi kemudahan tinggal di bandar.

Dengan lokasi strategik berhampiran lebuh raya utama, penduduk Seremban 2 berada berdekatan dengan Lebuhraya Utara-Selatan, lebuh raya ELITE dan LEKAS yang menyediakan akses cepat ke dan dari kawasan panas utama seperti Kuala Lumpur, Putrajaya, Cyberjaya, Melaka. Selain itu, penduduk juga boleh mengakses jalan bebas tol yang menghubungkan secara langsung bandar ke KLIA dan KLIA2.

Walaupun pasaran hartanah di Seremban sedikit dibandingkan dengan pertumbuhan pesat yang dialami oleh kota-kota besar, perkembangan masa depan di daerah ini menunjukkan pertumbuhan nilai harta tanah yang menjanjikan.

Sebagai sebahagian daripada ‘Greater Kuala Lumpur Conurbation’, projek pembangunan Malaysian Vision Valley (MVV) yang disebut-sebut sebagai koridor ekonomi baru negara ini akan meliputi sebidang tanah besar di Negeri Sembilan, termasuk Seremban.

“Walaupun hartanah di pusat bandar masih dianggap sebagai pelaburan yang lebih baik dengan peningkatan nilai harta tanah yang cepat dan hasil sewa yang lebih baik, kami yakin bahawa Seremban berada dalam kedudukan yang baik sebagai hab ekonomi utama masa depan yang akan menyumbang kepada pertumbuhan pasaran harta tanah di kawasan itu dengan pantas, ”tambah Dato’ Hoo.

IJM Land kini mensasarkan untuk melancarkan rumah pautan 2 tingkat yang cukup besar (Rimbun Kiara) dan rumah pautan satu tingkat (Rimbun Aman) dengan harga yang berpatutan dan skim mudah dimiliki pada Q1 2021 untuk membuat pembelian rumah mungkin untuk selamanya.

Jadilah pembeli bijak dalam hartanah, ini mampu menjamin masa depan anda dan keluarga anda pada masa akan datang. Celik Hartanah!